Tips Memperkuat Sinyal WIFI di Dalam Ruangan Tertutup

Bisa Pakai Kaleng Bekas

Ada beberapa faktor kenapa sinyal Wifi bisa melemah, seperti diantaranya akibat Wifi router diletakkan di ruangan yang tertutup

INTERNET saat ini telah menjadi salah satu kebutuhan pokok terpenting bagi masyarakat. Nyaris setiap saat kita membutuhkan koneksi internet untuk mendapatkan informasi apapun yang kita inginkan. Belum lagi hampir semua perangkat smartphone sekarang ini memanfaatkan koneksi internet yang bertujuan untuk mengaktifkan segala aplikasi yang tersimpan di dalamnya.

Ilustrasi                                                                                                                                                              sumber: Gmedia.net.id

Koneksi bisa didapat dari mana saja. Dari langganan pribadi hingga dari sinyal WIFI yang digunakan di kantor atau di rumah. Satu permasalahan yang tak jarang terjadi yaitu WIFI yang digunakan di dalam ruangan kantor maupun di rumah tiba-tiba melemah. Terut, terutama di ruangan yang tertutup dan yang di sekitar lingkungannya terdapat banyak gedung-gedung besar.

Ada beberapa faktor kenapa sinyal Wifi bisa melemah, seperti diantaranya akibat Wifi router diletakkan di ruangan yang tertutup, sehingga akhirnya router atau modem tak dapat memancarkan sinyal dengan baik ke segala area. Terutama kantor atau rumah yang ditembok beton, sehingga sinyal wifi pun akan sulit menembusnya.

Di samping ruangan yang tertutup, melemahnya sinyal wifi juga disebabkan oleh area jangkauannya yang terlalu jauh dan bisa dibilang out of range, dampaknya komputer atau gadget tak dapat menangkap sinyal tersebut dengan baik.

Terdapat beberapa cara yang bisa dilakukan untuk memperkuat sinyal wifi yang lemah, terutama dalam ruangan yang tertutup. Berikut adalah tips memperkuat sinyal wifi di dalam ruangan dari Tim Gmedia.

 

1. Gunakan teknologi wireless terbaru

Sekarang ini terdapat empat macam jenis teknologi wireless yang tersedia, yakni A, B, G, dan N. Teknologi wireless A, B, dan G adalah teknologi lawas yang memiliki kecepatan lambat. Sedangkan teknologi wireless N merupakan teknologi wireless paling terbaru dan terkencang dalam hal kecepatan. Jadi, selalu pakai jenis N untuk untuk mendapatkan kecepatan maksimal.

 

2. Mengatur Wifi Router Pada Posisi yang Tepat

Ketika hendak memasang jaringan internet, baik itu dengan ADSL atau kabel terlebih dulu pastikan lokasi wifi router yang akan diletakkan sebagai pusat terkoneksinya segala jenis perangkat. Sebab jika Anda salah menempatkannya, tentu akan susah jika Anda hendak memperkuat sinyal wifi tersebut nantinya. Usahakan router diletakkan di luar, agar perangkat yang memperkuat sinyal wifi tersebut bisa menjangkau penyebaran sinyal dengan baik.

 

3. Jauhkan dari perangkat elektronik lain

Tidak hanya router lain yang bisa menghalangi kualitas sinyal, namun beberapa perangkat elektronik lain seperti televisi juga bisa menjadi penyebabnya. Untuk mengatasi hal ini kamu bisa coba untuk menjauhkan berbagai perangkat elektronik lain dari router.

 

4. Menggunakan kaleng bekas berbahan alumunium

Sinyal wifi memanfaatkan udara sebagai pengirimannya dan agar sinyal wifi tak meluas ke arah yang tidak tepat, Anda bisa menggunakan kaleng bekas untuk mengarahkan tujuan sinyal tersebut sesuai keinginan mu. Selain dengan kaleng bekas, Anda juga bisa menggunakan panci atau aluminium foil

 

5. Memilih wifi router yang tepat

Jika posisi router telah ditentukan, sekarang saatnya Anda perlu menentukan wifi router yang baik sehingga sinyal pun bisa diteruskan. Pemilihan jenis wifi router juga mempengaruhi kekuatan sinyal wifi router itu sendiri. Terdapat berbagai macam jenis merk wifi router yang bagus di pasaran, seperti Dlink, TP-Link, Linksys, Asus, dan Cisco.

Namun perlu diingat bahwa tak semua merek ternama bisa menghasilkan kinerja yang bagus. Adapun yang membedakan merek-merek wifi router tersebut yaitu keawetan atau ketahanan produk dan cara setting wifi router itu sendiri.

 

6. Memakai Kabel UTP

Cara yang tepat untuk memperkuat sinyal Wifi di ruangan tertutup yaitu dengan memakai kabel UTP atau kabel LAN. Buat kabel UTP memakai konektor straight sebab akan dihubungkan pada router ke router. Kemudian 1 access point atau wifi router sebagai extender, lalu sambungkan wifi router pada wifi router yang lainnya yang berperan sebagai ekstender.

Selanjutnya pasang kabel UTP dalam konektor LAN yang ada di wifi router 1 lalu ujung dari kabel UTP lainnya pasang di dalam wifi router 2 yang terdapat pada port WAN, dengan begitu jaringan internet bisa digunakan baik dalam wifi router 1 dan wifi router 2. Langkah selanjutnya lakukan pengecekan koneksi dalam wifi router 2.

 

Artikel ini dipublikasikan dalam kerja sama dengan 
penyedia jasa layanan internet GMedia

 

 

You might also like

Comments are closed.